Friday, 6 September 2013

2nd Day in Kuching


"Morning darling. I have to leave earlier this morning. I have sudden meeting at level 3. Meet you during lunch okay?". Erghhh. Frust. Baru ingat nak mintak hubby bawak jalan-jalan this morning.

Meeting really important to him i guess. RMH ni pun bukannya best sangat kalau keseorangan
. Tengok tv je la. Aku membelek siaran di tv satellite yang hotel sediakan. Hmmmm semuanya tak menambat hati. Jam baru pukul 830 pagi. Awal sangat laki aku ni keluar meeting. Demi sesuap nasi katanya. Apa boleh buat.

Aku berjalan ke balkoni. Dengan baju tidur satin di dalamnya. Aku membuka sliding door dan mengambil bayu sungai santubong. Refreshing. Bestnya kalau Amir ada di sini. Tak dapat dinafikan kalau aku masih rindu pada bekas kekasih hatiku itu. Walaupun aku tahu mungkin dia sedang berada di jinjang pelaminan ketika ini. Wedding during school holiday.


Tak sengaja lewat depan rumahmu
Ku melihat ada tenda biru
Dihiasi indahnya janur kuning
Hati bertanya pernikahan siapa
Tak percaya tapi ini terjadi
Kau bersanding duduk di pelaminan
Airmata jatuh tak tertahankan
Kau khianati cinta suci ini 

Tiba tiba terngiang lagu ni di telingaku. Suci la sangat cinta kami. Tapi memang betul aku masih cintakan Amir. Namun ku tak pasti cinta Amir masih suci seperti saat pertama aku menyerahkan kegadisanku padanya atau tidak.
Ahh. Biarlah. Persetan semua itu. Aku sudah ada suami.  Berdosa seorang isteri menaruh perasaan pada lelaki lain.
Tanpaku sadari airmataku membasahi pipi. Angin sepoi indah menambahkan lagi suasana syahdu pagi ini. Aku menutup sliding door. Tak mahu dibawa perasaan. 
Setelah agak tenang. Aku ke bilik air. Shower sengaja aku on kan biarka air panas sementara aku memberus gigi dan mencuci muka. Shower cap dipakai supaya rambut tak basah.
Selepas badan segar. Aku mengelap badan dengan tuala tebal milik hotel. Sambil mengelap badan aku memilih baju untuk dipakai semasa breakfast. Akhirnya aku memilih gown labuh separas buku lali dan tudung. Dalamnya aku kenakan lace matching bra and panties biru muda sedondon dengan dress ku.  Pasti menaikkan nafsu semua jika melihat aku berpakaian dalam seperti ini. Semalam pun nafsu suamiku membuak-buak melihat aku yang seksi. Belum sempat batang dimasukkan. Baru aku geselkan batangnya dengan pussy yang dilapisi lace panties, terus dia terpancut. Tak boleh salahkan dia 100% sebab aku memang seksi agaknya. 
Jam menunjukkan 9.15 pagi. Masih ada masa untuk breakfast dalam hatiku berkata. Breakfast disediakan sehingga jam 10 pagi di tingkat bawah hotel. Aku bergegas menutup pintu bilik dan menuruni hotel menggunakan lif yang disediakan berhampiran suite room ku.

"oh shit" baru aku teringat kad yang diberikan untuk breakfast. Aku menaiki semula lif .
Sedang aku menunggu lif Tiba-tiba bahuku dicuit. Aku menoleh ke belakang.

" eh. You kawan husband i kan?". Aku memula bicara.
"Yup. Amit. Tak kan dah lupa. Baru semalam jumpa." Dia menjawab.
"Ermm. Bukan apa. Takut salah orang. You look different. " amit semalam nampak biasa sahaja. Tapi harini dengan sleeveless nike dan shortpant nampak lain sangat. Athletic.

"I baru balik dari gym ni. Nak naik tukar kasut sekejap. Turun balik having some light breakfast and then swimming pool." Dia membalas

"Owh. Kebetulan i pun nak breakfast. Tapi terpaksa naik balik nak ambil breakfast voucher." Aku cuba menerangkan tujuan aku ke tingkat atas.

"Owh. Boleh la breakfast together kalau u sudi.lepastu boleh lepak di pool" His politeness impressed me.

"Brrakfast yes. But the pool thing im not sure. Dont have proper attire for that" Aku cuba menolak pelawaan amit.

" you punya dress ni pun dah sesuai. Comfort. Lagi pun harini tak ramai orang. Foreigner je ramai dekat pool tu." Betul jugak cakap si Amit ni. Orang malaysia bukan suka sangat beriadah kalau duduk hotel.

Perbualan terasa seakan panjang walaupun hanya ke tingkat 10. Amit berhenti di tingkat 9. Aku menyambung ke tingkat 10. Kami berjanji jumpa d lobi nanti untuk breakfast. Dalam hatiku terkenang amit yang sebentar tadi aku jumpa. Badannya tough. Urat-urat di biceps nya jelas kelihatan. Maybe batangnya berurat timbul jugal dalam hatiku tertawa sendiri.

10 minit kemudia kami berjumpa di restoran hotel. Breakfast ala kadar sahaja memandangkan aku cepat kenyang.tapi cepat jugak lapar. Boleh tahan jugak amit kalau berborak. Hillarious jugak ditambah lawak-lawak edisi sarawaknya. Lebih kurang 30 minit Amit mengajak aku lepak di swimming pool. Sampai di swimming pool amit beria ajak aku terjun kolam sekali. Bukan masalah takut lemas tapi malas nak makeup banyak kali. Aku memberi 101 alasan akhirnya dia menarik tanganku ke kedai yang menjual swimming attire. Hanya kami berdua sahaja di dalam kedai itu. Amit recommend aku bandeau bikini ala-ala brazil. Terkedu jugak aku. Belum pernah pakai seksi macam tu di khalayak ramai.

Akhirnya aku tewas apabila amit membelikan aku bandeau bikini warna biru gelap. Matila aku. Harap harap tak ada yang nampak aku pakai seksi macam ni.

Selesai menukar pakaian di changing room, aku datang ke amit yang sedang menyapu losyen di kerusi rehat.

Amit duduk di kerusi sambil memegang botol sunblock. Matanya melirik aku yang cuma berkemban tuala menghampirinya di hujung swimming pool.

"You nak jugak? Nanti sunburn habisla la husband you tau you berjemur pakai bikini." Betul jugak cakap amit ni.
Aku cuba mengambil losyen dari tangan nya namun dia tidak bagi.

" no. Let me apply it onto your body. " sambil datang duduk di belakang aku.

Kami duduk berdua di penjuru kolam renang. Agak terlindung di balik pokok bunga di situ. Amit mula menyapu losyen di bahagian bahuku . semakin lama semakin turun bahagian bawah melintasi ikatan bikini. Sedap usapan amit sesekali aku mendengus manja.

Aku memang tak boleh diperlakukan begini. Dengan pakaian yang seksi buat aku turut jadi cepat ghairah.

"Untung hubby you dapat wife yang cantik and sexy." Amit tiba-tiba melingkarkan tangannya di pinggangku sambil berbisik manja.

Terasa dadanya yang kerasa berotot mengusap belakang badanku. Aku bagaikan di sambar elektrik terus menyandarkan badanku ke badan amit.

Badanku terasa lemah, ghairah, tanganku diletakkan di atas peha amit untuk menstabilkan badanku agar tidak terjatuh. Namun tangan kiriku seakan terpegang sesuatu yang keras. Oh shit. It cant be. Besarnya dalam hatiku. Aku cepat-cepat menarik tanganku namun sempat disambar amit.

"Its okay tika. Place your hand there." Sambil dia menarik tanganku kembali.
Diletakkan di atas batangnya yang berlapik seluar kanvas pantai bermuda pants.
Aku cuba menarik kembali tanganku namun Amit memegang erat pergelangan tanganku menghalang aku menjauhkan tapak tangan dari batangnya.
Tapak tanganku dan batangnya hanya dipisahkan selapis seluar kanvas . Tanganku kaku seakan akan terkedu seperti lidahku. Tak aku sangka Amit yang baru kukenali semalam menaruh nafsu pada isteri kawan sekerjanya.

Amit memeluk rapat badanku dari belakang. Tangannya mengusap perutku sambil tanganku mula mencari rentak mengusap batang Amit. Dapat kurasakan betapa batangnya mengembang perlahan-lahan menikmati usapkan tangan isteri kawannya.
Amit melonggarkan ikatan seluarnya dan menarik tanganku kedalam seluar.

Oowhh shit. Besar. Panjang. Keras. Itu yang bermain di fikiran ku sekarang. Aku mula terbayang bagaimana batang amit akan menerobos ke dalam liang pussy sempitku nanti. Adakah cukup cecair pelumas aku untuk membantu batangnya nanti. Fikiran ku semakin terawang- awang. Dalam masa yang sama terfikirkan suamiku yang sedang meeting di level 3 hotel yang sama.

Macam mana kalau tiba-tiba suamiku ubah angin nak bersiar-siar dekat area swimming pool ni. Mati aku nanti. Mataku ligat memerhatikan kiri kanan namun semuanya line clear. Amit cuba membuka ikatan bikiniku namun aku cepat-cepat menepis tangannya.

"Jangan. Not safe in here." Aku cuba melarangnya.

"Not safe? You mean is it okay if we go..."

"No! I mean, i am your somebody's wife"
Aku memotong ayat Amit untuk mengelakkan diriku dipandang sebagai easy woman.

"But your hand keep stroking my dick.." Aku hampir tidak sedar batang Amit dalam genggaman tanganku..mengusap perlahan-lahan seperti memanaskan enjin kereta di pagi hari.
Pussyku semakin berlendir.

Amit membelai badanku penuh manja. Tangannya semakin menuruni lembah payudaraku. Hembusan nafasnya perlahan di belakang cuping telinga menambahkan lagi sensasi. Kini tanpa aku sedari tangannya sudah menyelak panties bikini yang kupakai.  Dia menyelak melihat apa pussyku telah bersedia atau belum.

_---------kisahcintaduamarhalah.blogspot.com--------

"Your pussy is soaking wet, i want to fuck you right here right now. Ikut I turun ke pool."
Amit bagai komander memberukan arahan kepadaku. Aku laksana askar yang patuh . kami berdua turun ke pool. Sampai ke bahagian ketinggian paras pinggang aku terus memeluk amit dari depan.
Amit merangkul badanku. Seperti seorang professional, batangnya diselitkan di celah pehaku. Aku terus menyelak panties mengizinkan batang Amit meneroka gua keramat milikku. Oh bukan. Milik suamiku sebenarnya. Amit mendukung sedikit badanku untuk memudahkan lubangku ditujahnya.

Aku hanya mampu memeluk badan Amit. Cuma gerakan-gerakan halus yang kami lakukan di dalam air. Takut nanti air berkocak pulak. Batang Amit memang makin laju berkocak dalam pussyku. Sedap juga batang orang sarawak ni. Pakai gambir agaknya. Banyaknya dosaku, baru sampai Kuching dah jumpa kawan seks baru.

"Sedap tak batang i?" Amit bertanya.

Aku tidak menjawab. Sebaliknya aku menambah henjutan semakin laju. Lain benar pukulan Amit ni. Senak tapi sangat sedap. Batangnya sangat besar untuk ukuran Malaysia. Terasa isi cipapku disentap-sentap tiap kali batangnya keluar masuk.

Hampir 15 minit akhirnya aku klimaks. Klimaks yang cukup dahsyat sampai aku tercengkam belakang badan Amit. Nasib baik tak terluka. Kini turn Amit pulak mintak dipuaskan. Dia menarikku keluar kolam. Kami ke kerusi panjang tempat barang diletak tadi. Dengan kedudukan agak tersembunyi di balik rimbunan bunga di dalam pasu, agak mudah kerja kami.

Amit berbaring sementara aku tanpa arahan menaiki atasnya. Seluarnya dilorotkan, pantiesku diselak, batang disumbat. Air mazi sebentar tadi cukup banyak untuk membanjir dan melicinkan pergerakan zakar Amit. Dia menghenjut sepenuh nafsu. Aku terasa macam nak tercabut pussy tapi seriously sangat sedap.

Sambil mendayung, Amit merenung wajahku. Memuji muji kecantikanku membuatkan aku semakin daring. Aku menghnetak lagi punggungku supaya batangku semakin dalam. Setiap kali sorong masuk keluar pasti ada buih putih dari air nikmat ku di sekeliling batang Amit.

"Tika.. Laju lagi okay.. Im going to.."

Aku menambah rima rentak punggungku.
Aku tau Amit akan terpancut sekejap lagi.
Aku tau dia akan pancut ke dalam.
Namun aku relakan.
Cipap yang kau puaskan.
Biar lah bersemadi
Benih nafsu abadi.

1
2
3
4
5 semburan hangat di dalam rahimku.

Amit menciumku tanda terima kasih.
Dia kembali memakai seluarnya. Aku memperbetulkan panties. Air mani Amit aku simpan sebagai cenderakenangan.

Sedang kami bersiap, tiba tiba aku terasa ada tangan yang melambai kearah kami dari seberang kolam. Tanpa aku sedari rupanya ada penonton kepada aksi lucah kami.

Aku cuba mengamati siapa yang melambai, ......

Oh shit..shittt shittttt


!!!!!!!!!!


To be continued



Sunday, 21 July 2013

1st Day in Kuching :Part 2

Lebih kurang 30 minit terlelap akhirnya hubby bangkit dari tidur. Dia membuka mata melihatku di sebelah.

"You tak tidur sayang?"

"Tak lah , tak mengantuk pun . lagipun tadi dah tidur dalam flight." Aku menjawab sambil tersenyum ke arahnya. Cukup macam mana pun aku tidur tapi kalau dapat klimaks mesti letih sampai tertidur. Tapi seks hambar sebentar tadi macam tak ada effect dekat mata aku.

"Cerita apa sayang tengok ni? Khusyuk je dari tadi." Suamiku bertanya lagi.

"Tak ingatlah abang. Tapi layan jugak ni.cerita romantik." tv dekat hotel ni bukan boleh tekan "info" macam astro dekat rumah tu. Tertunggu-tunggu jugak aku tajuk cerita ni keluar dekat skrin tapi tak ada pulak.

"Sayang lapar tak. Abang lapar lah. Kita pergi makan nak sekejap lagi?" Sambil mengusap perutku di dalam selimut. Macam la aku ni mengandung pulak dibuatnya.

"Kat kuching ni apa yang special?" Aku bertanya kepada suamiku.

"emm.. semalam abang ada try mee kolok. tapi dekat seberang Sungai Santubong tu. Kena bayar 50 sen naik boat pergi sebelah. Ada foodcourt area kampung sana." suamiku menerangkan.

"Mee kolok ? Pelik je bunyi dia bang. Kolok ke jolok.? haha." aku ketawa berdekah-dekah mendengar nama mee yang agak lucah tu.

"Lucahnya wife abang ni. Nakal tau. Tu mee la sayang . Mee mana boleh jolok orang. Batang abang ni boleh la jolok sayang." suamiku menyambung jenaka sambil mengusap-usap batangnya di balik comforter.

"Hehe. Malam nanti la abang jolok lagi. Bagi dia rest dulu puas-puas." aku mencubit pipi suamiku manja.

"Mee kolok je ke yang best bang. Tak kan saya datang jauh-jauh makan mee je. Kek lapis kat mana? Mak kirim tau. Kek Lapis hati pari dia cakap kalau tak silap." aku menambah lagi.

"Ooo. Hati Pari. Kek warna hitam tu. Abang pernah makan jugak. Sedap tau. Teringin la tu mak awak nak makan. Mengidam sejak makan benda alah tu dekat rumah Mak Long time raya agaknya." Mak long aku memang kuat berjalan. Tiap kali mesti bawa ole-ole dari tempat yang dilawati.

"Kat mana kedainya bang. jauh ke ? " aku bertanya.

" Dekat je dengan food court tempat jual mee kolok tu. kampung area situ ada kilangnya. Dayang Salhah kalau tak silap namanya" hebat jugak suami aku ni bab-bab geografi. Mesti dia dah study dulu tempat- tempat dekat sarawak ni sebelum datang. Perantau lah katakan.

Selesai bersiap aku turun ke lobi hotel bersama suami. Walking distance sahaja dari Riverside Majestic Hotel (RMH) ke tempat bot penambang. Memang meriah Kuching Waterfront ni time petang. Seronok jugak kalau bersantai ambil angin sungai. Sungai nya pun boleh tahan besar jugak. Tak rugi datang, dapat jugak bergambar dengan patung kucing dekat roundabout tadi.

Tambang di bayar dan suamiku memimpin aku masuk ke dalam bot. Botnya sesuai untuk 10-12 orang sahaja. Agak sesak sikit sebab ada orang local yang pulang ke kampung setelah seharian kerja di bandar Kuching. Di dalam bot aku duduk di sebelah suamiku. Posisi aku agak terkebelakang di enjin bot. Walaupun enjin dekat belakang tapi driver nya di depan. Sistem ala-ala speedboat agaknya driver boat ni guna.

Di sebelah kanan ku ada 2 orang lelaki yang baru masuk. Umur lingkungan 30an berbaju v-neck dan cargo pants, seorang lagi mat saleh berbadan besar tegap.

"Hey Richard, Amit, what both are you doing here? " tiba-tiba suamiku menjerit menegur lelaki disebelah ku.

"Just stalking a honeymoon couple.hahaha." Richard tergelak besar.

Rupanya mereka berdua kawan suamiku. Yang Mat Saleh bernama Richard. Yang muka macam local bernama Amit. Aku berkenalan dengan kedua-dua mereka. Datang untuk berkursus dan meeting bersama suamiku di RMH.

"Sik madah mau ke seberang. Boleh pergi sama-sama." Amit menambah.

"I dont think they gonna let us interfere their lovely evening Amit.hahahaha." kuat betul mat saleh ni gelak. nak terbalik boat.Kagum jugak aku dengan si Richard sebab dia faham jugak  dengan ayat bahasa melayu campuran sarawak Amit.

Perjalanan yang beberapa minit ke seberang membolehkan aku berkenal-kenalan dengan mereka. Kedua-dua dari Bahagian oil refining . Company yang sama. Cuma suamiku di group of company Industrial Gasses.
Richard berasal dari Australia manakala Amit berasal dari Bintulu, Sarawak.

Plan asal petang tu untuk makan mee kolok terbatal kerana Amit mengajak kami semua pekena Ayam Pansuh di kedai berhampiran. Actually homestay , bahagian atas homestay tu ada restoran. Not bad jugak lah ayam Pansuh. Dia di masak dalam batang buluh. Guna 35 jenis rempah katanya.

Sspanjang perbualan mereka asyik tergelak. Aku macam kera sumbing tersenyum-senyum. Dapat jugak la aku tahu yang Amit dan Richard masing-masing dah berkeluarga. Amit isteri dan anaknya di Bintulu. Manakala Richard isterinya bekerja di Australia sebagai Accountant. Boleh tahan. Masing-masing bekerjaya.

Selesai makan, aku dan suami ke kilang pembuatan kek lapis. Dayang salha namanya. Terkagum sekejap aku tengok pelbagai jenis kek lapis yang dijual. Tester disediakan di atas meja. Ala-ala macam hari raya pulak sebab aku dengan suami duduk mencuba tester sambil berehat di atas sofa. Suami pun baru first time ke sini. Dia pun excited jugak nak membeli untuk colleagues dekat office and maybe tempah untuk family. Bagusnya perkhidmatan kedai ni dia boleh hantar ke semenanjung. Ye la sebab bukan boleh tahan lama kek lapis ni kalau suhu bilik. Ada jugak yang kena simpan dalam fridge.


" sayang. You bawak phone tak?" Suamiku tiba-tiba bertanya.

"Bawak. Kenapa. Nak ambik gambar upload dekat facebook ke?" Tanyaku.

"Eh. Tak lah. Nak call Amit sekejap. Dia dengan Richard kan tunggu dekat jeti.abang nak suruh dia balik hotel dulu. Macam lama je kita kat sini nak shoppimg kek." Aku pun baru teringat Amit dan Richard yang menunggu di tempat boat penambang.


"Hello. Amit. YUp. It might took us long in here. Okay. Meet you at RMH." Antara perbualan yang aku sempat dengar dari suami.

Lebih kurang satu jam baru la kami siap memilih. Ada yang kami beli untuk makan dekat bilik. Ada yang akan dihantar ke hotel kemudian  sebelum kami pulang ke Sabah nanti.


Sampai di hotel kami berehat. Selepas mandi kami berbaring menonton tv sambil makan kek lapis. Suamiku baru siap guna gambir pada batangnya. Dia cakap kena tunggu lama sikit kalau tak pedas nanti pussy aku.

Hmmm. Tunggu je la. Harapnya hasil memberangsangkan lah. Aku pun tengah horny sebenarnya terbayang kawan suamiku Amit dan Richard petang tadi. Nakal tak?





Wednesday, 17 July 2013

1st day in Kuching

Hi semua. Esok nak masuk bulan Julai 2013. Tapi Tika baru berpeluang menulis entri untuk apa yang berlaku for the past few weeks. Ye la bukan apa, cuti sekolah kan Tika duk dengan hubby so tak dapat nak update blog sangat. Nak menulis ni pun kena ada mood tau. Kalau datang mood lonely+horny tu baru la tika tulis blog. So kebanyakan cerita dalam blog ni is written retrospectively. Meaning benda dah berlaku baru ditulis semula. Penting tau term reteospective tu especially student University yang tengah buat thesis. Thesis ye, bukan testis. :-p

    So nak dijadikan cerita Tika sampai ke Kuching on Saturday 25th May. Naik plane dari LCCT tengah hari punya schedule. Mahal tiket cuti sekolah ni. Dekat Rm400 return. Tapi tak apa lah hubby yang bayar. Pergi LCCt haritu pun naik teksi je. Call zain, farid dengan Akmal semua tak angkat phone. Macam tu lah lelaki. Habis madu sepah dibuang. Tapi tak kesah la coz madu dalam badan tika ni pun tak reti habis.
:-p

        Sabtu petang tika sampai Kuching, keluar je departure hall hubby dah tunggu. Dengan sepanduk kecil "welcome to kuching my beautiful wife". Siap decorate dengan bunga lagi buat tika jadi terharu sekejap. Hubby terus peluk and kiss my forehead. Tika pun salam and cium tangan hubby laksana isteri sejati disanjung tinggi.

    Kami tinggalkan airport menuju ke Riverside Majestic Hotel di bandar Kuching. Hubby bawa Prado yang disewa khas sepanjang kursus untuk kegunaan hubby. Untung kerja dengan GLC, kemudahan boleh tahan. Jauh beza dengan kerja kerajaan harapkan gaji bulanan sahaja.Riverside Majestic Hotel (RM) ni letak depan Sg Santubong di bandar Kuching.

      Dari dalam kereta lagi hubby dah gatal-gatal tangan memeluk badan dan meraba-raba breast Tika. Nasib baik cermin tinted gelap dan Prado ni tinggi sikit. So dekat traffic light pun hubby duk ramas breast bagi tika stim. Actually memang tika stim pun terbayangkan apa effect gambir sarawak yang hubby guna . harap-harap dapatla lawan penangan kawan- kawan seksku di kuala lumpur.

 " kesian wife abang ni lama tak dapat. Basah lencun dah pussy." Kata hubby sambil tangannya mengelus-ngelus pussyku.

"Abang nakal...." Kepalaku di sandarkan ke dada hubby sambil tanganku dimasukkan ke dalam getah boxernya.

"Ahh..abang..dont..." Aku cuba melarang bila hubby memasukkan jari hantunya ke dalam pussy basahku.


Ponn..ponnn!! Suara hon dari kenderaan belakang. Terkejut aku rupanya lampu traffic dah hijau. Hubby pun tak perasan akibat kesedapan diurut batang. Kami berdua tertawa sakan.

Perjalanan di sambung ke Bandar kuching. Jarak  dari airport ke bandar tak sejauh kuala lumpur ke LCCt.

 Selepas membuat u-turn di depan patung Kucing hubby membelok kenderaan ke parking hotel. Di dalam lif menuju ke bilik hubby asyik memelukku sambil mengusap usap bahuku untuk menaikkan ghairah.

Lif terbuka, hubby memimpin tanganku ke dalam bilik hotel. Bilik yang luas, suite room. Ada king bed, sofa, sofabed, balkoni, dapur with microwave. Ala-ala suite room di Maya Hotel tempoh hari.

Pintu dikunci. Hubby memelukku rapat ke dadanya.

"I miss you sayang" ayat manis dari hubby bermula.

"I miss you too abang. Dah lama tak dapat belaian kasih sayang abang." Aku membalas penuh manja.


Bibir kami bertaut. Lidah kami berpintal- pintal memainkan peranan masing-masing. Kalau bab foreplay suamiku memang hebat. kepalaku yang masih berbalut tudung diusap perlahan. Aku memeluk badan suamiku. Tanganku ku lingkarkan ke bahunya.

Suamiku meneroka mulutku menggunakan lidahnya. Terasa air liur tawarnya di dalam mulutku. Aku menyedut-nyedut lidah suamiku. Sesekali aku menggigit manja lidahnya.

"ouch.. !! .. nakal wife abang ni." menjerit kecil suamiku kesakitan lidahnya digigit mesra. Tangannya meramas punggungku sesekali mencengkam erat.

Butang seluarku dibuka. Zip seluar ditarik. Aku didudukkan di sofa. Kaki terkangkang. Suami melutut di depan.

"Basah dah wife abang ni.." Sambil mencium pussyku di balik lace pantyku.

"Ahh..dap bang.." Aku mencengkam rambut suamiku.

Aku mengangkat sedikit punggungku membolehkan suami menarik panty..

"Banyak air isteri abang ni. Lama tak kena jilat ni." Lidah kasar suamiku mula memainkan peranannya di pussy aku.

"Ahh..bang..uuhh.." Aku sesekali mengerang apabila lidah suamiku bermain di sekitar biji kelentitku.
Sesekali juga aku menyepit kepala suami dengan peha gebuku. Tak tahan bila lidah kasarnya masuk sedikit ke dalam pussyku.

"Abang..fuck me bang..." Aku terasa berahi yang amat diperlakukan begitu oleh suami.

"Say it again honey." Suamiku memancing lagi.

"Abang..fuck me by any possible way. I'm your wife. I'm your fucking slut." Aku menggoda suamiku dengan ayat lucah.

"Mmh.." Aku dihempas ke katil king suite room.

Lidah kami bertarung kembali. Aku merasa sedikit kelainan rasa di mulut suami. My own juice. Taste not bad. :-) aku tersenyum sendiri sementara suami menggeselkan batang supaya licin dan mudah dimasukkan.

"Plop" sedang asyik suami menggesel, aku memeluk badannya dan serentak dengan itu batangnya termasuk sendiri ke dalam pussyku.

"Lain pussy u sayang.. Mesti dildo i belikan tu besar sangat." Suamiku meneka agaknya kenapa pussy isterinya terasa longgar.

"Ahh.. Dalam lagi bang.tika nak batang abang dalam-dalam. " ghairahku mula bangkit. Aku menghenjug badan sendiri menambah sensasi didayung suami.

" shhhh..ohhh.. Tika..dont. Let me do alone. " lain suara suamiku terketar ketar bila aku menggerakkan punggung turun naik.
Hayunannya semakin laju. Aku dapat lihat batangnya keluar masuk pussyku.

Berkilat.
Berlendir
Keras.

Dah beberapa minit suamiku mendayung. Biasanya dia mesti pancut dalam minit pertama. Tapi ni dah 3 minit lebih ikut jam di dinding.


Aku memeluk badan suami dengan kaki yamg dilingkar di pinggangnya. Tanganku memeluk rapat badannya. Punggung kuhayun swmakin cepat.

"Honey dont.!" Suamiku menjerit menahan kelakuanku. Namun henjutanku semakin laju..
Aku melengkungkan badan supaya batang suami masuk sedalamnya.

"Oohh..tika sayang. Ohh..emmmh" baru aku ingin membina ghairah tiba-tiba semburan cairan hangat membasahi pussyku.

Aku senyum melihat wajah suami yg kepuasan. Biarlah aku tak klimaks. Memang aku tak expect klimaks bila dengan hubby. Ramai lagi kawan seksku di kuala lumpur.

"Sorry sayang. Abang terpancut . sayang hayun laju sangat. " suamiku meminta maaf.

"Its okay darling. Jangan la minta maaf. U improve a lot." Aku cuba mengambil hati suami. Comforter ku tarik ke paras dada menutupi tubuh kami yang bogel.

Improve 1 minit ke 3 minit lebih. Hmmmm.. Aku tersenyum sendiri sambil berbaring di dada suami sambil melihat siaran di kaca tv.

Saturday, 29 June 2013

pesta hari wesak

            Jam baru menunjukkan 715 petang. Suasana di Suite 1410 dah macam sarang pelacuran. Bantal bersepah. bra, panties, boxer, baju, seluar merata-rata dalam bilik. Di dalam almari aku ternampak baju kurung batik yang dipakai Zira masa di sekolah tadi. Betina ni memang jalang betul, tak sempat nak tunggu balik rumah lagi dia dah kena jolok bertalu-talu dengan batang milik akmal, Farid dan Zain. Kalau ye pun balik la dulu mandi manda bersih-bersih baru la pergi memantat. Tapi orang lelaki pun kalau dah gersang mana boleh tunggu, betina busuk-busuk pun kena sebat. Itu reality nya kan?

                      Aku bangkit dari katil menuju ke bathroom. Pili ku putar, separuh air sejuk, separuh air panas biar warm. Muka aku cuci biar segar sikit, sambil merenung ke cermin memandang wajah sendiri. Wajah yang tidak pernah puas disetubuhi lelaki meskipun sudah mempunyai suami yang dinikahi secara sah berwalikan abang sendiri dan bersaksikan saksi yang dilantik jurunikah. Zaman sekarang ni senang, tak payah susah-susah cari saksi, semua tu diurus tok kadi daerah tempat kita bernikah. Cuma bayar pengerasnya sahaja, upah untuk kadi dan saksi. Masih aku ingat lagi saat suami menyarungkan cincin di jari dan mencium dahi untuk upacara batal air wuduk. Saat yang dinantikan semua wanita dalam dunia ni. Namun semuanya tidak lama, malam pertama kami berlalu hambar bila suami cuma bertahan beberapa dayungan sahaja sebelum memancutkan air maninya ke dalam rahimku. Aku fikir tu normal bagi lelaki yang baru pertama kali melakukan seks namun sangkaanku meleset apabila malam-malam seterusnya berlalu hambar begitu sahaja.

             Kelemahan suami di atas ranjang kadangkala membuat aku rendah diri bila berbual di tempat kerja. Maklumla kawan-kawan sekerja aku mulut kepoh-kepoh belaka.. Nak nye kalau dari Kelantan. Pot pet pot pet tak berhenti bersembang , bergosip mengumpat sampai ke hal bilik tidur pun diceritakannya. Ada yg bertanya berapa lama suamiku bertahan nak di compare dengan suaminya yang boleh mendayung setengah jam. Namun aku cuma menjawab dengan senyuman sambil mengatakan "rahsia" . Padahal dalam hatiku sangat kecewa bersuamikan lelaki yang cepat klimaks. Sampailah suatu hari aku terasa tension dan mula menghubungi bekas teman lelaki ku Amir. Itulah permulaan bagi kisah kecuranganku sehingga sekarang.

         Kisah kecuranganku sehinggalah aku dengan mudah mengangkang dan menonggeng pada mana-mana lelaki yang "sasa". Di cermin depanku sekarang ini terpamer sesusuk tubuh seorang wanita dengan peha yang mengalir air mani lelaki. Air mani Akmal, Farid, Zain dan air mani cari Cikgu Din. Maklumlah dah terpancut dalam Zira tadi, mestilah kuantiti sperma Cikgu Din dah mengurang. Namun tak menjadi faktor yang mempengaruhi kerasnya batang dia. Kalau harini hari subur aku dah lama aku bunting. Tak tau anak siapa yang aku kandungkan nanti.

        Sabtu ni aku akan ke Kuching Sarawak. Meneman suami yang akan beberapa hari kursus di sana. Harini saja dah berapa kali dia telefon aku ajak video call. Nak tunjuk batang keras dia yang dah guna gambir sarawak tapi aku malas layan sebab nak layan 4 batang keras yang tak payah guna gambir pun. Original from oven. Terasa macam pelakon lucah tadi apabila ada yang merakam. Zira merakam aku yang sedap melayan 4 orang jantan.

           Sedang aku kesedapan meniarap di atas tubuh zain tiba- tiba akmal menghampiri dari belakang. Zain menyantak batangnya dalam-dalam. Aku cuma mampu menggigit bibir sambil menoleh ke belakang melihat Akmal yang sedang melumur baby oil di batangnya. Koyak la pussy aku macam ni. Dah la batang si Zain ni besar bukan main , nak tambah pulak batang si Akmal. Memang mengembang la pussy aku macam ni. Kesian suami aku weekend ni. Dapat pussy longgar je nanti.  Batang Akmal digesel gesel ke celah pussy ku. Aku menonggeng melentikkan punggungku agar muda Akmal memasukkan batangnya. Zira mula zoom in apabila akmal menekan masuk batangnya perlahan-lahan..

Sedapnya kena dengan dua batang.. Pussyku terasa sungguh terisi, dua batang besar kini menyumbat pussy ku menyondol nyondol keluar masuk. Kedua- dua batang masuk keluar secara serentak. Terasa seperti isi pussy ku di tarik keluar apabila batang akmal dan zain ditarik perlahan-lahan.

"Ketatnya pussy you tika. Jelous i" puji Zira sambil merakam mukaku yang sedang kesedapan. Zain yang berasa di bawahku menjilat dan mengisap puting ku menambah sensasi hubungan seks kami.

"Sedap zain..sedap mal.. Sedap batang korang berdua... Ahhh...tika tak tahan..." Aku mengerang menambah kelajuan mereka menghenjut pussy ku yang makin lama makin berair. Daging pussyku mencengkam kuat batang mereka berdua.  Hentakan semakin laju. Henjutan akmal dan zain tiba tiba terhenti. Aku kecewa. Baru aku nak sampai klimaks pertama. Namun aku jadi terkejut pabila di belakangku farid sedang menggesel batangnya yang licin disapu baby oil ke lubang ku yang satu lagi.

Ketat lubang duburku. Dah lama tak disetubuhi sejak awal bulan 5 haritu. Aku menjerit kecil apabila kepala batang Farid menerobos ke dalam anus ku. Dengan dua batang di pussy, satu batang di anus, ini boleh dikira amateur gangbang.

Henjutan berirama bermula apabila batang farid sudah masuk semakin dalam. Sangat penuh. Pussyku jadi sangat becak basah berair akibat dihenjut 3 jantan gila seks ni.

"Fuck me..fuck me deeper" aku merintih menerima sensasi digesel dua batang dalam pussyku.


Akmal dan zain menekan habis batang masing-masing.

"Ahh..sedapnya .dalam lagi..right there..right there.." Aku memeluk badan Zain apabila batangnya tepat mengenai G-spot ku. Batang keras beruratnya berkilat keluar masuk menggesel pussy gatal berlendir milikku.


Tak tau nak describe macam mana tapi kenikmatan di setubuhi dua batang sekaligus dalam satu pussy memang sangat sedap. Ditambah kenikmatan diliwat farid.

"Laju lagi mal, Zain, farid..tika nak..ahh..." Klimaksku makin tiba..


" sikit lagi tika, i pun nak... Ahh...emmhh..." Zain memeluk rapat badanku. Terasa batangnya tersantak-santak dalam pussyku memancutkan benih cinta.  Serentak dengan itu aku turut mencapai klimaks.

Batang Zain terendam dalam pussyku beberapa ketika. Memanh hebat batang orang muda ni. Bertenaga. Terasa air mani pekatnya memanaskan rongga kelaminku.

Bila sudah kendur sedikit, zain mencabut batangnya. Kini giliran akmal pula membenihi aku. Tanpa susah payah dia menjolok masuk batangnya . batang keras milik Akmal membuatku nafsuku bangkit kembali.  Di seberang katil aku lihat Zira sedang melayan suami barunya cikgu Din. Bukan main lagi Zira, aku ingatkan di malu-malu. Rupanya siap rakam lagi. Patutla aku tak dirakamnya lagi. Dia yg rakam diri sendiri ala2 mat rempit rakam awek dalam kebun sawit.


Setelah 10 minit mendayung akhirny Akmal memancutkan benihnya ke dalam rahimku secara doggystyle. Dia melarangku betulkan posisi. Nak biar aku hamil anaknya agaknya. Aku tak ada halangan lagipun 2 hari lagi akan berjumpa suami. Kalau pregnant pun ada alasannya. Hehe. Memang macam bitch kan?

   " tika, farid nak pancut dalam pussy jugak." Farid membahasakan dirinya 'Farid' kepadaku. Polite dia ni.

"Ok sayang. Farid baring, tika duk atas k." Farid membaringkan dirinya di atas katil king size Hotel Maya.

"Ahhmm..uuuu..." Aku membenamkan batang Farid ke dalam pussyku.

Air putih berbuih air mani Zain dan Akmal menyelaputi batang Farid. Rilek je diorang ni. Tak rasa geli air mani kawan sendiri. Macam dah biasa gangbang perempuan.


Farid ni batangnya panjang. Besarnya lebih kurang pergelangan lengan aku. Bila masuk dalam pussy memang terasa mengembang.

"Make me cum farid." Aku memeluk badan farid.  Batangnya masuk dalam sampai ke pangkal rahimku. Untung girlfriend mamat ni dapat batang panjang. Memang gerenti menjerit bila hujung batang kena pintu rahim. Senak tapi sedap.

"Mmhm...ssss.." Farid mendengus sambil menarik rambut ku.  Henjutan semakin pantas. Aku membantu Farid menghrnjut dengan menaikturunkan punggungku.

Klimaksku makin hampir. Air pussyku semakin banyak..


"Tekan dalam dalam sayang...ahhh..." Aku mrncengkam batang Farid dengan pussyku.
Serentaj dengan itu dia memeluk badanku rapat2. Pehanya dinaikkan menekan batangnya ke dalam..
" tika.. Im cumming..ahh..emm.." Leherku digigit.


Aku cepat-cepat menolak muka Farid sebelum leherku berbekas. Mati aku nanti kalau suamiku nampak.

Setelah seminit terendam. Aku bangkit dari tubuh Farid. Dia melelapkan matanya  sementara aku terbaring lelah. 3 kali klimaks petang ni. 3 kali aku kena pancut dalam.

Baru aku ingin melelapkan mata tiba tiba cikgu din memanjat badanku.

" tak cukup ke zira tu." Aku tersenyum melihat Cikgu din yang sedang menolak masuk batangnya. Batang keempat harini.

" zira dah klimaks tu. Dah kepenatan. Lagipun saya tak pancut lagi dalam Tika ." Cikgu Din memberi alasan menyetubuhiku.

"Ahh.. Ooo.. See..sddapnya.. Abang Din..." Terasa lain batang Cikgu Din.. Pussyku tiba tiba terasa panas bagai kena elektrik.

Nafsuku naik serta merta. Walaupun dah klimaks 3 kali namun tak tau apa yang ada pada batang Cikgu Din buat aku bernafsu kembali.

Cikgu Din menguli uli batangnya sedalam yang boleh. Pussyku menyepit batang Cikgu Din. Terasa batang cikgu Din bergesel dengan pussyku dari semua arah.

Dengan wajah seperti perogol, tanpa senyuman. Hanya wajah penuh nafsu, Cikgu Din menghenjut batangnya sdkuat hati. Kalau macam ni henjutan Cikgu Din maunya aku klimaks awal.
Patutla aku tengok Zira dah terkulai. Power betul Cikgu Din ni.

"Sedap tak sayang. ?"

"Sedap bang Din..sedap sangat.." Aku menjawab soalan dengan nafas semput.

"Mana lagi sedap dengan laki tika? ." soalan keramat Cikgu Din.


"Ahh.. Batang Abang Din sedap.. Panjang..keras.. Padat. ..ahh..tahan la...ahh.. "Belum sempat mdnghabiskan kata- kata aku sudah klimaks kali keempat.

Cikgu Din yang tau aku sudah klimaks memeluk badanku rapat ke badannya.

"Abang...pancut bang.. Tika dah sampai.." Badanku terkejang kejang.

"Tika nak abang pancut mana?" Cikgu din cuba menduga aku dengan soalannya.

"Kat dalam bang.. Pussy tika abang punya. ."
Aku merayu kepada Cikgu Din.

Badanku dipusingkan. Aku menonggsng di penjuru katil. Cikgu Din menolak masuk batang kerasnya. Panas. Batangnya sekali lagi membangkitkan nafsu ku. Tapi kali ni aku tau aku akan klimaks cepat. Aku menggoyang pussyku..


Cikgu Din meramas punggungku.

Pap pap pap pap.

Peha dan punggung kami berlaga.

Pap pap pap pap

Kelamin kami bersatu..


Pap pap pap pap.

Batu merian ku di gesel batang sakti

Ahhh ahh ahhhh.. Klimaksku datang lagi..


Aku mencengkam kuat cadar sambil mengemut kuat pussyku..

Ahhhh ahh ahhhh..

Cikgu din memancutkan spermA ke dalam pussyku mengakhiri babak percintaan petang ini..


Khayalanku terhenti apabila Zain masuk ke bathroom.

"Ai Tika. Menung apa tu. Sini duduk kat riba i." Zain menarik aku duduk di atas ribanya di atas toilet bowl. Batangnya yang keras terpacak tanpa masalah membelah pussyku yang becak..


Maafkan aku suamiku...





Thursday, 20 June 2013

Kejutan buat Zira

"Puan Atika, mana awak ni. Nak kena dijemput macam tuan puteri ke baru nak sampai." Whatsapp dari Zira. Dah tak sabar-sabar betina jalang ni nak berpesta. Aku sebenarnya dah lama bersiap. Tunggu dijemput je oleh kawanku seorang ni. Lambat pulak dia ni, tadi janji pukul 4 , sekarang dah dekat pukul 5 pun tak sampai- sampai lagi. Aku bukannya suka menunggu sangat. Lagi-lagi bila pussy dah mengeyam minta ditutuh batang-batang kental dan keras milik Akmal , Zain dan Farid.


Aku menunggu di ruang tamu sambil mengalih siaran di TV. Pening kepala dengan Astro ni. Balik-balik movie yang sama dia pasang. Sehari sampai 3 kali benda yang sama di tayang. Bayar nak banyak siap ada cukai tapi siaran makin mengecewakan. TV ku tutup, baru nak melangkah ke dapur tiba-tiba handphone berbunyi lagi.

"I dah sampai ni." Sampai pun member seorang ni ingatkan dah lupa janji. Aku bergegas keluar rumah, pintu ku kunci dan beg ku letak di bonet belakang.  Setelah selesai kami berdua meninggalkan rumah menuju ke hotel maya di Jalan Ampang.


"Puan Atika this is your door and lift pass. Deluxe suite 14th floor. 1410." Gadis cantik kebaya ketat yang bertugas di kaunter receptionist memberi pass kepadaku. Kami berdua tanpa membuang masa terus naik ke tingkat atas. Cantik hotel ni maklumlah 5 bintang. Memang tak mampu kalau nak bermalam di hotel mewah macam ni. Nasib baik mamat bertiga tu jenis loaded. Dapat jugak aku merasa honeymoon kat sini.

Sampai ke tingkat 14 aku terus mencari bilik no 10. Tak banyaj bilik dekat tingkat 14 ni. Bila dah jumpa terus aku scan card di pintu.  Terkejut aku bila kedatanganku disambut erangan zira. Dia sedang di doggy akmal dan zain. Sementara farid sedang syok menghembus asap rokok dunhill di sofa. Mungkin baru lepas menutuh zira la tu. Aku memperkenalkan kawan yang aku bawa kepada farid. Mereka berdua bersalaman.  Akmal cuma menoleh kebelakang dan tersenyum pada kami. Dia tengah meliwat bontot si zira. Turuk naik batang akmal memuaskan bontot zira. Zira pulak makin kuat menjerit tanpa mengetahui kedatangan kami. Di bawahnya zain yang memeluk erat zira. Batang zain yang besar dan padat menhenjut-henjut pussy ketat milik zira. Aku tengok zira sendiri menguli uli badannya supaya batang zain menyentuh keseluruhan dinding pussynya.

Bukan main lagi zira ni. Esok lusa nak balik jumpa suami dekat penang. Sekarang dia duduk bercelapak atas batang lelaki lain. Aku pun apa kurangnya, sabtu ni nak ke kuching teman suamiku dengan gambir sarawaknya. Harap harap ada lah perubahan pada batang suamiku. Boring dengan batang cepat pancutnya tu.

Ahhh lupakan sementara waktu. Pussy aku dah berdenyut minta diisi. Aku menyuruh kawanku bersiap siap untuk menyetubuhi zira. Sambil tu aku berjalan ke arah katil tempat zira menghempas tulang empat kerat lubang dua biji. Di tanganku ada blindfold. Blindfold biasa je macam untuk tidur tu. Aku memakaikan ke mata zira.

"Zira, i have surprise for u darl" aku berbisik di telinga zira betina sundal. Hehe

" bring it to me tika..faster. I need more cock." Sambil menempel mukanya di dada zain dia menjerit mint batang lagi.

"Zain, akmal, u two ready for me. Give chancw for our new friend here" sambil mengarahkan rakanku mendekati zira.

Zain dan Akmal dah mencabut batang masibg- masing. Kelihatan pussy zira yang merah becak berair ready untuk batang seterusnya. Kawanku dah stim macam tiang besi. Dia mula menggesel gesel batangnya ke pussy zira. Batang kerasnya di tekan tekan ke biji kelentit zira membuatkan zira makin meracau. Zira menggesel gesel pussynya ke batang milik kawanku. Batangnya semakin basah tapi kawanku sengaja menguji tahap keimanan zira.


" please..masukkan please.. I nak batang keras u..masukkan.. Masukkan dalam-dalam..." Zira mula merayu.

Kawanku sengaja menguji zira, zira semakin terdesak. Di semakin menggesel gesel hingga akhirnya plooppp. Batang keras milik kawanku masuk ke dalam pussy zira.
 Pussy milik suaminya yang sah kini ditujah batang orang lain. Orang yang keempat kalau ikut statistik zira.  Seronok zira, tak sangka dia jenis bernafsu jugak.

Batang kawanku mula menghenjut keluar masuk pussy zira. Tak kurang hebatnya jugak kawanku seorang ni, kuat hentakannya membelah pussy zira.

Pap pap pap pap.

Ahhhh..zira mengerang...oooauuww.. Dalamnya.. Ahhh..laju lagi.dalam lagi. Zira makin meracau.

Kawanku melajukan hentakan. Tangannya memegang kemas punggung zira. Batangnya di tekan dalan dalam. Zira menambah sensasi pabila dia mula menghenjut juga.

Pertarungan berlangsung selama 10 minit apabila zira meminta duduk di atas kawanku. Dia cuba membuka blindfold tapi sempat zain larang.

"Not yet zira, the pleasure not ended yet." Zain memegang tangan zira. Menghalang dia mebuk blindfold.

Tapi tak menghalang zira mengacu tepat batang keras milik rakanku ke dalan liang senggamanya.

"Emmhh.."zira mengerang apabila batang ditekan habis.

Henjutan bermula lagi. Kali ini zira di atas, tangannya di atas dada kawanku untuk menyokong berat badan.

Pap pap pap pap. Bunyi pussy zira ditala bertalu talu. Pussy ny yang becak menambah sensasi seks.
Sesekali rakanku memeluk badan zira. Puting zira di isap. Lehernya dijilat jilat menaikkan ghairah.

"Noo..noo dont do that" zira memeluk erat rakanku. Rupanya lehernya sungguh sensitif.

Baru kena jilat terus bangkit ghairah zira berkali ganda.

Melihat keadaan zira sebegitu, rakanku makin galak. Dia mencium dan mengisap perlahan lahan agar tak keluar tand merah.

"Noo...ahhh.. Im gonna cum. Im gonna cum" zira memeluk erat rakanku. Batangnya ditekan dalam dalam. Pussy zira mengemut ngemut batang akhirny rakanku turut memancutkan air maninya ke dalan pussy zira.


" ahhh..zira.. Sedapnya awak kemut..sayaaa .ahh pancut..." Rakanku bagai disembelih terkejang kejang memancutkab air maninya ke dalam pussy zira.

Mendengar suara yang cukup familiar membuatkan jantung zira bagai tersentak. Bagai ingin gugur. Memang tak salah orangnya dia cam. Suaranya cukup zira kenali. Shiittt!! Dalam hatinya.

It can't be. It cant be him! Ohmy goodd. Fuck!

Zira cepat- cepat membuka blindfold. Memang betul seperti sangakaannya. Dia cuba menolak badan rakanku. Tapi rakanku yg tegap memleuk erat zira sambil memancut.

"Its okay zira. Saya dah lama tau aktiviti awak. Nakal awak ye. Sekarang saya dah "rotan" awak. Jangan nakal-nakal lagi ye" rakanku tersenyum tetapi zira cuba melarikan pandangannya.

Aku , zain akmal dan farid cuma ketawa.


"Surprise zira!!!" Kami semua menjerit di sambung gelak besar.

"Dont wory zira, saya tak akan beritahu orang lain termasuj suami awak k?"

" promise ye .". Zira berharap. Badannya yang keletihan dibiarkan sahaj dipeluk erat oleh. ....Cikgu Din.


Thursday, 13 June 2013

Sebelum Cuti Bermula

Cuti dah nak bermula, 2 minggu tu. Lama kan? Ni la untungnya bekerja sebagai pendidik. Student cuti i pun ikut cuti. Hehe. Janganla jealous ye abang-abang akak-akak semua. Ada ke akak-akak yang baca blog ni. ?kalau ada bagusla. Boleh share experience kalau sudi.

" tika, ko nak join ke malam ni?" Zira bertanya padaku.

" join mende zira. Ada projek baik ke. ?" Aku tanya dia semula.

"Ala ko ni tika buat-buat tak paham.  Esok kan dah start cuti. Petang ni habis kelas zain dengan farid ajak jumpa. Si Akmal pun ada jugak."

"Hmm..jumpa kat mana zira? Lepak-lepak minum-minum ke?"

"Aah, minum air kental diorang .haha. Diorang dah arrange, siap booking hotel dekat Maya Hotel." Zira membalas soalan aku yg blur tu.

"Not bad eh diorang ni. Hotel pun grand. Dekat klcc tu kan? Eh mek som tak join ke?"

"Mek bas dia malam ni la. Tu la kalau tak boleh berenam. Awal dia balik kelantan. Anak solehah la katakan."  Tergelak aku mendengar gelaran anak solehah tu. Memang betul pun mek jenis alim-alim. Pakai tudung. Tutup aurat. 5 waktu tak tinggal. Tapi sejak peristiwa 505 tu dia makin liar. Zira cerita tiap malam mesti berkepit. Pergi kerja pun mata mesti bengkak-bengkak tak cukup tidur.

"Ko nak berenam jugak ke? Aku cuba arrange dengan kawan aku sorang ni. Mana tau dia nak join. Tapi tak leh janji la."

"Betul ke ni tika, tak tau pulak ko ada kawan notty lain. Ok jugak kalau berenam. Penat aku kene main dua-dua lubang. Pelik suami aku nanti esok bila aku balik Penang" tiba-tiba excited si zira . Dia akan gerak balik ke penang hari sabtu petang. Sama dengan aku, naik flight juga dari LCCt, tapi destinasi berbeza. She bound for Penang, aku bound for Kuching sebab suami kursus kat sana sekarang. Pertengahan minggu baru flight to KayKay.

Zira menekan paddle minyak keretanya meninggalkan aku d parking kereta sendirian. Aku terus membelek contact di phone dan terus call orang keenam untuk aktiviti petang ni.

Di rumah aku sedang menyiapkan diri untuk aktiviti malam ni. Bulu kemaluan sudah ku cuku r rapi. Mudah la malam ni lubang dicari. Sedang aku mengelamun tiba-tiba handphone ku berbunyi. Tangi video call dari suami. Cepat-cepat aku mengangkat.


"Hello baby abang. Buat apa tu?" Suamiku memula bicara.

"Baru lepas mandi ni sayang. Tengah pilih baju nak pakai. Malam ni nak tido rumah zira. Dia ajak. Nak tengok ironman 3 sama-sama. " aku membalas.

"Oooh baru lepas mandi ye. Patutlah nampak seksi sangat. Meh abang bukakan towel tu."

"Nakal abang ni tau" aku membuka towel membiarkan suami menjamah tubuhku dengan matanya.

"Abang sorang je ke tu. Sabtu ni tika sampai sana ok?"

"Cepat sikit sayang. Abang tak sabar nak panaskan sosej abang ni". Suamiku mula berlucah.

"Hehe.kesian hubby i ni tau. sorang-sorang kat hotel. Ehhh..kenapa tunjuk batang tu syg.keras pulak tu. Tunggula sabtu ni sayang. Bazir air tu nanti. "

" abang stim la tengok tika macam tu. Bogel.seksi sangat. Cukur licin pulak tu macam tiap kali sebelum buat seks dengan abang."
Aku memang suka botak licin pussyku tiap kali suami inginkan seks. Tapi kali ni aku licinkan sebab untuk dijamah zain dan kawannya. Hehe.

"Sayang tunjuk la camera dekat pussy sayang. Abang nak lancap ni. Abang guna gambir sarawak tau. Ada jual dekat kuching waterfront tadi. Abang beli lepas makan mee kolok dekat seberang sungai."

"Tak mau lah abang. Sabtu ni la. Abang tahan k?" Aku sebenarnya bukan tak mau layan stim dengan hubby, tapi simpan untuk dihenjut malam ni. Biar betul-betul horny. Baru syok.


"Sayang ni, abang dah stim macam ni dia tak mau pulak.hmm." suamiku bernada kecewa.

" jangan la sedih abang. Sabtu ni ok?"

"Abang nak try je gambir ni efektif betul ke tak. Mahal abang beli. Takut tak efektif nanti boleh mintak refund." Suamiku memancing lagi.

"Ermm..abang ni. Nak try mana boleh time lancap, kena try dalam pussy betul-betul " aku cuba mengelak lagi.


"Ish tika ni. Kalau tika ada boleh la abang try. Tak kan nak try kat orang lain. Bawah tu memang la banyak pelacur nak goda. Nak ke abang try kat diorang?"
Suamiku mula bercakap dengan nada tinggi. Aku tau nafsunya tengah memuncak. Aku pulak malas nak layan. Tak feel sangat lancap ni nak dibanding dengan planning malam ni.

"Jangan bang, kena HIV nanti mati kita. Kalau yang bersih ok la."

" sayang ni, ada ke cakap camtu. Abang betul-betul cari yang lain baru tau. " Dia makin marah.

Akhirnya suamiku mematikan talian. Aku tersentak. Memang betul-betul dia marah.  Aku malas nak melayan lancap lancap ni. Setakat gambir sarawak tu. Ntah gambir ntah serpih kayu apa. Silap-silap makin longlai laki aku nanti.  Baik aku kemas baju untuk malam ni.

Wednesday, 22 May 2013

Because You are Someone Else's Wife

Sepanjang perjalanan ke rumah mataku digenangi air mata. Cuba aku bendung air di kelopak mata ini namun semakin cuba aku menahan semakin banyak ia mengalir hingga ke satu tahap aku terpaksa melepaskan tangisan ini. Aku tak pasti kenapa aku rasa cukup sedih ketika itu. Padahal aku adalah isteri seorang lelaki lain dan Amir hanyalah bekas teman lelakiku sahaja. Kenapa aku perlu menangisi perkahwinan Amir padahal itu yang aku inginkan untuk menebus kekecewaannya kerana tidak dapat menikahiku tahun lalu.

"Adakah perasaan ini sebenarnya cinta. Yang masih bersemadi untukmu..." Bait-bait lagu Yuna berkumandang di corong radio teksi menambah sebak di dalam dadaku. Cinta. Adakah cintaku pada Amir masih lagi utuh dan menebal. Seperti kali pertama aku bertemu dengannya di alam persekolahan. Seperti kali pertama aku membenarkan kemaluannya menerobos ke dalam liang senggamaku ini. Seperti kali pertama air maninya dipancutkan dalam telaga bunting miliknya ini.

"Puan, puan, kita dah sampai ni. Rumah puan nombor berapa?" Pemandu teksi mengejutkan aku dari buaian kenangan bersama Amir.

"Rumah ketiga dari hujung tu pakcik, sebelah kanan ye." Sambil mengelap hidungku aku menunjukkan arah kepada pakcik pemandu teksi.

Selepas membayar harga tambang dan memulangkan duit baki, pakcik pemandu memandang wajahku.

"Puan, sudah lah. Jangan menangis. Maaf kalau mengganggu urusan puan. Saya yakin puan masih sayangkan suami puan. Berikan dia peluang. Andai tiada lagi peluang, biarkan bulan malam ini yang menjadi saksi cinta puan pada nya" aku membalas kata-kata pakcik itu dengan senyuman kelat. Sesungguhnya hatiku ketika ini amat sedih memikirkan hubunganku dengan Amir yang bakal berakhir.

Teksi berlalu pergi. Aku bergegas masuk ke dalam pagar rumah. Ketika sedang membuka kunci pintu rumah aku lihat Amir tiba di seberang jalan rumahku dengan motor scrambler nya. Shit! Dalam hatiku. Aku tidak mau Amir melihatku dalam keadaan sebegini.  Aku tidak mahu dia rasa bersalah kerana buatku menangis. Aku tidak mahu hubungan yang bakal dia bina terjejas kerana aku.

Ketika aku masuk dan mengunci pintu, Amir sudah berada di porch kereta kerana aku tidak mengunci pintu  pagar utama. Aku mengeluarkan dompet, kunci dan duit syiling dari dalam poketku dan menghamburkannya di atas coffee table. Aku berbaring di sofa, termenung menghadap siling rumah yang dihiasi cornice berwarna warni idea suamiku. Aku terdengar suara ketukan pintu yang perlahan namun tidak aku hiraukan. Padaku saat itu hubungan aku dan Amir sudah tiada apa-apa lagi. Hanya kenangan terindah yang bersemadi dalam memori.

Ketukan di pintu semakin kuat. Aku risau jiran-jiran sebelah rumah terdengar bunyi bising itu. Lebih kurang 1 minit telefon ku berbunyi.

" i didnt have to wake your neighbour up just to tell you how much i love u didnt i?" Whatsapp dari Amir.


Akhirnya aku tewas dengan ayat manis dari Amir. Aku bingkas bangun dari sofa dan menuju muka pintu. Cepat-cepat aku buka pintu dan mengizinkannya masuk.

"What do you want from...." Belum sempat aku menghabiskan kata-kata, Amir sudah mengunci bibirku dengan bibir hangatnya. Mataku terpejam. Amir memeluk badanku rapat. Memang ini yang aku perlukan ketika ini. Assurance hug dari seorang lelaki. Nyaman, tenang dan rasa selamat. Namun bila difikir bahwa yang sedang memelukku ketika itu ialah Amir, aku jadi bengang. Aku melepaskan diri dari pelukannya. Amir hampir terjatuh namun aku tidak endah. Aku berlari mendaki tangga ke atas. Aku naik ke masterbedroom dan membuka sliding door. I need some air. Fresh air. Air mataku berjujuran lagi. "Fuck it! Amir is just your ex. Face the truth tika!" Aku cuba menenangkan diri. Meyakinkan diriku bukan milik amir dan amir bukan milikku lagi.

Angin malam ini cukup nyaman. Bayu yang bertiup serba sedikit menenangkan perasaanku, membawa kesedihan yang terkurung dalam hatiku.



"Why are you trying to run away from me sayang?" Bisikan di telinga diikuti pelukan di pinggangku. Rupanya aku tidak menutup pintu bilik. Amir yang sudah biasa dengan rumahku cukup tahu spot aku bersantai. Dalam kegelapan balkoni yang sengaja aku tak on kan lampu Amir membelai rambutku. Hembusan nafasnya menghilangkan sejuk malam.

"Amir you betul-betul nak kahwin?" Soalan yang sama kali kelima aku tanya padanya malam ni.

"Betul sayang. I know it will be hard for you. But   It's harder for me." Pelukan Amir makin rapat. Dia mencium belakang kepalaku manja. Aku memusingkan badanku menghadap Amir. Mata bertentang mata. Rupanya dia turut mengalirkan air mata. Aku tahu perasaannya padaku masih ada. Aku menyeka air mata dipipinya.

" please dont cry sayang." Aku menjinjit kaki mencium matanya.

Amir membalas ciumanku. Namun bibirku menjadi sasarannya. Kami berpelukan, berciuman sepuasnya. Dari perasaan sedih tiba-tiba nafsuku bangkit. Pussyku bergetar.berair. teekemut kemut.  Nasib la balkoni separas pusatku ini full batu. Tak dapat orang yang lalu di bawah mengintai apa yang terjadi bila amir melucutkan seluarnya dan jeansku. Boxernya ku lurutkan..batang kerasnya terpacul keluar. Sambil aku mengusap batangnya, Amir turut melorotkan pantiesku yang sudah berair. Batangnya digesel perlahan di celah pehaku. Aku melihat ke bawah, batangnya berkilar dek air maziku.

"Doggy." Amir berbisik ke telingaku.

Tanpa banyak arahan aku memusingkan badanku. Badanku bongkokkan sedikit memberi Amir pandangan penuh pussyku. Batangnya digesel gesel.

"Atika, i tak dapat masukkan."

"Why amir, you make me all wet.".. Pussyku dah terkemut-kemut menunggu tujahan Amir.

"Because you are someone else's wife. I takut the same thing will happened to me later." Pelik aku dengan ayat Amir. Pussyku betul-betul terseksa.

Akhirnya aku sendiri yang menghenjut punggungku ke belakang. Batang keras, pussy licin dan longgarku tak memberi masalah untuk disetubuhi Amir.

Aku menghenjut punggungku semakin laju. Amir cuma menutup matanya.

Perlahan lahan akhirnya Amir mula menggerakkan batangnya keluar masuk. Lelaki, janji apa pun dibuat kalau perempuan dah kangkang pussy memang tak payah berfalsafah sangat .


Goyangan semakin laju. Berdecap decup batang Amir meneroka pussyku. Aku dah tak kuat lagi menahan.aku menggoyangkan punggungku supaya tujahan amir makin dalam mengenai g-spot ku.


"Ahhh..Amir..oo..oohh..ah..ahhhh" aku klimaks. Klimaks pertamaku malam ini. Mataku terpejam menerima seksa kepuasan seks. Bila mataku dibuka. Aku dapat lihat bulan mengambang di langit. Teringat aku pada kata kata pemandu teksi tadi.




Andai tiada lagi peluang, biarkan bulan malam ini yang menjadi saksi cinta puan pada nya"